Friday, October 2, 2015

Olah Rasa: “Berteman” Dengan kecemasan

Tak “terasa” sudah 1 bulan ku menjalani aktivitas sebagai mahasiswa lagi, tapi “rasa-rasanya” ada sesuatu “rasa yang baru” mengisi dan mewarnai hati, dimana “rasa” itu tidak “kurasakan” ketika sebelumnya masih aktif bekerja di kantor, “rasa” itu yakni “cemas” dengan ketidakpastian bahwa apakah bisa menjalani tugas belajar ini dengan baik dan bisa lulus tentunya atau nanti sebaliknya banyak tugas dosen menumpuk tidak selesai atau nanti nyususun tesis tidak kunjung selesai, atau dihadapkan pada kondisi terburuk kena DO, entah kenapa hal itu begitu membebani dan menghantuiku.

Tapi hal ini begitu nyata kurasakan, tak seperti dulu waktu di kantor, bagaimanapun beratnya tugas di kantor apalagi di akhir tahun bahkan sempat pulang sampai dini hari, tak terlalu membuatku cemas, apa karena di sana ada teman-teman kantor yang “senasib” lembur sampai pagi ya? ah kupikir tidak juga karena kuliah di sini juga ada teman-teman kost yang juga senasib, apa karena teman-teman dikantor dulu banyak yang kerja sambil bercanda ya? Itu juga sepertinya sama,di sini teman-teman sekelas juga banyak bercanda, jadi apa dong sebabnya. Kupikir..kupikir,, dan kupikir (sampe 3 kali katanya sunah rosul) ternyata hipotesanya (baru belajar lagi tentang medpen, halah opo kuwi) adalah karena sudah 8 tahun otak ini hanya dijejali dengan pekerjaan yang lama-lama seperti menjadi robot dengan program otomatisnya berupa “insting” yang dominan, badan dan pikiran seakan bisa yang bisa bergerak sendiri untuk menyelesaikan pekerjaan itu semua. Dugaan lainnya adalah rasa ketakutan muncul karena masih belum t dengan kondisi perkuliahan, jadi hanya proses adaptasi alamiah semata, semoga saja ini penyebab sesunguhnya

Apa benar ya, kata pepatah otakku ini ibarat pisau yang sudah tumpul karena tidak pernah diasah, selama bekerja “pisau” di kepala ini hanya dibuat ngiris, motong, ngupas, atau bahkan buat menyembelih pekerjaan, lupa kalo butuh sesekali diasah dengan pengetahuan dan pencerahan baru. Itulah kenapa pisau yang tumpul akan terasa sulit diasah untuk pertama kalinya.

Ketika kecemasan itu terus menganggu, kadang kualihkan perhatian agar tidak cemas terus-menerus dengan mengamati orang lain, siapa saja yang kutemui di jalan ketika pulang kuliah, ketika cari makan, ketika di terminal waktu pulang kampung, seperti polisi, tukang bakso, kenek angkot, pengamen bahkan pengemis. Awalnya kumerasa orang-orang ini tidak akan memilki kecemasan seperti apa yang kurasa, polisi yang kerjaannya hanya semprat-semprit di jalan, pengemis yang tinggal nyodorkan tangan atau pengamen yang tinggal nyanyi lagu ga jelas pun yang penting dapat duit. Apa iya.. mereka tidak pernah merasakan kecemasan, butuh waktu 1 bulan ku baru sadar, ternyata setelah kupikir..dan kupikir lagi.. ( kali ini 5 kali), berakhir pada hipotesa ketiga yakni manusia itu sama, aku manusia mereka juga sama, ku punya hati mereka pasti juga punya, otak juga sama bentuk dan fungsinya (untungnya tadinya nggak mengamati orang gila).

Jadi mereka semua tadi hamper bisa dkatakan pasti juga punya kecemasan-kecemasan dalam hati mereka, polisi yang cemas ketabrak mobil dijalan, tukang bakso dan kenek angkot yang cemas jika sepi pelanggan, pengemis dan pengamen yang ketar-ketir kalo aja kena razia, atau mungkin si pengendara mobil mewah cemas karena harga saham perusahaannya bisa jatuh gara-gara dolar sekarang 15ribu. Berakhir pada kesimpulan bahwa satu-satunya jalan keluar adalah tidak dengan menghindari dan menghilangkan kecemasan itu namun “berteman dengannya” dalam arti positif yakni mengangap biasa saja dan gak serius menanggapi. Jadi ingat ada kata yang mirip di Al quran yakni di surat An-nas ayat ke-4, “min syaril waswasil khonnas” kata was-was ini sepertinya sinonim dengan “cemas’, ketika saya cek artinya was-was adalah bisikan syaitan (kepada manusia)… wow.. eng ing eng ternyata selama ini aku telah dibisiki syaitan.

Akuntansi sebagai konstruksi realitas: menuju epistemologi baru untuk praktik akuntansi

1. Objektivitas “yang subjektif” dalam konstruksi realitas dari persepektif akuntan

Selama ini akuntan melihat dirinya bahwa mereka merupakan penilai realitas yang objektif dengan mereprentasikan realitas sebagai “apa adanya” namun hal itu hanyalah mitos karena biasanya akuntan hanya membangun realitas dalam cara yang terbatas dan sepihak, sehingga makalah ini mengambil pandangan yang berbeda dimana dengan alasan bahwa objektivitas akuntan sebenarnya hanya bersifat parsial. Makalah ini mengembangkan perspektif alternatif pada sifat dari proses akuntansi, membangun wawasan mengenai sifat interpretatif dan metaforis akuntansi, dan mempertanyakan kembali bagaimana bentuk pendekatan akuntansi yang seharusnya sebagai "dialog" di mana akuntan dapat membangun, " membaca " dan menggali situasi dengan berbagai cara. Akuntan seharusnya dipandang tidak hanya sebatas pada dimensi sebagai “teknisi praktis”, namun juga dipandang sebagai bagian dari proses yang lebih luas dari konstruksi realitas, memproduksi parsial-dan lebih menitikberatkan satu sisi cara pandang dalam melihat realitas, seperti seorang seniman berkewajiban untuk menghasilkan “pandangan parsial’ dari realitas yang ia ingin wakilkan dalam hasil seninya. Dengan menghargai dan menjelajahi dimensi ini dari proses akuntansi, akuntan memiliki arti dalam mengembangkan epistemologi baru akuntansi yang akan menekankan penafsiran sebagai “penentang” dengan yang seharusnya "obyektif" dalam aspek disiplin ilmu, mungkin dengan cara yang akan membantu memperluas dan memperdalam kontribusi akuntan untuk kehidupan ekonomi dan sosial.

2. Sifat metafora dari ilmu pengetahuan

Jika seseorang ingin mendapatkan tampilan segar disiplin ilmu seseorang, ide yang baik untuk mencoba dan melihatnya dari luar (cara dan perspektif lain) . Jadi mari kita lihat di diri kita diluar sebagai akuntan dan menguji beberapa perkembangan terakhir di bidang teori organisasi, di mana masalah perspektif dan interpretasi paralel yang dihadapi di bidang akuntansi dan di dalam menghasilkan ilmu pengetahuan pada umumnya. (Morgan, 1980, 1986) menyarankan bahwa teori organisasi merupakan perusahaan metafora, dan bahwa sejarah adalah benar-benar kisah memperluas pengembangan metafora. Misalnya, teori awal organisasi dibangun pada penggambaran sebuah organisasi sebagai mesin (teori mekanistik). Setiap kepentingan difokuskan pada pemahaman hubungan antara struktur, teknologi, tujuan dan efisiensi, pada premis bahwa organisasi dapat secara rasional dirancang sebagai struktur bagian yang jelas, terkoordinasi dan terkendali dalam mengejar tujuan khusus yang sudah ditetapkan sebelumnya. Hal ini menciptakan pandangan berorientasi internal organisasi bahwa organisasi yang efisien membuat membutuhkan desain birokrasi yang baik. Teori ini memiliki kekuatan, tetapi juga keterbatasan membutuhkan perspektif metaforis baru untuk menempatkan mereka dengan benar. Oleh karena itu, teori mekanistik tidak lama mulai dilengkapi dengan ide-ide yang dihasilkan melalui “penggambaran organisasi sebagai organisme” (teori organik), yang mana fokus perhatiannya pada fleksibilitas dan sifat adaptif organismenmahluk hidup. Dengan mengembangkan gagasan bahwa organisasi lebih seperti organisme (benda hidup) daripada mesin (benda mati), teori mulai menekankan bahwa "lingkungan" organisasi itu penting, dan bahwa tugas utama organisasi adalah adalah menjaga kelangsungan hidup. Seperti organisme, organisasi menjadi dipandang sebagai sistem terbuka dengan seperangkat "kebutuhan" yang harus dipenuhi. Sebuah “ Teori kontingensi” dari organisasi dikembangkan, menekankan pentingnya mencapai “kecocokan adaptif” antara organisasi dengan lingkungannya, dengan catatan bahwa jika birokrasi yang mampu bertahan cukup baik dalam lingkungan yang stabil, namun di bawah kondisi “turbulensi” (banyak rintangan) maka bentuk lain yang lebih dari sifat adaptif organisme sering lebih tepat diterapkan. Dalam proses ini, modifikasi bentuk (morfologi) bentuk Darwinisme mulai menggantikan prinsip-prinsip teknik dan mekanisme sebagai sumber utama inspirasi untuk ide-ide tentang organisasi dan manajemen. Sejak akhir 1970-an bentuk-bentuk metafora lain juga memberikan pengaruh pada peningkatan berkembangan teori organisasi. Sebagai contoh, banyak kepercayaan sekarang diberikan kepada gagasan bahwa organisasi adalah budaya: mini-masyarakat (mini societis) dengan sistem mereka sendiri ideologi, mitos, ritual, upacara dan bentuk lain simbolisme. Di bawah pengaruh metafora ini, budaya perusahaan dilihat sebagai faktor kunci yang mempengaruhi keberhasilan organisasi, dan manajer, terutama yang di tingkat senior, didorong untuk mengembangkan keahlian dalam membentuk nilai-nilai inti dan keyakinan yang ke dalam panduan praktik organisasi (Standar Operating Procedures). Dalam buku “In Search of Excellence” (Peters & Waterman, 1982), metafora telah memotret pemikiran praktis banyak manajer dengan cara yang utama dan, setidaknya di Amerika Utara, menyediakan dasar untuk orthodoxy baru. Metafora lain juga telah dieksplorasi untuk membuat wawasan penting pada politik organisasi, pada sifat cybernetic dari pengambilan keputusan, fitur buruk terkait dengan eksploitasi dan dominasi, dan sebagainya. Review singkat ini dimaksudkan untuk tidak lebih dari ilustrasi. Intinya adalah bahwa pemahaman kita akan organisasi didasarkan pada penggunaan metafora yang menghasilkan wawasan penting selalu mempunyai keterbatasan yang jelas. Metafora yang berbeda akan memahami dan menyoroti aspek berbeda dalam organisasi, tetapi dalam prosesnya cenderung menyembunyikan atau mendistorsi orang lain. Dalam suatu pemahaman utuh akan organisasi mengharuskan kita menemukan cara mengintegrasikan banyak wawasan dan sering juga yang saling bertentangan, dalam teori-teori dan penjelasan yang dibuat.

Solusi penulis untuk masalah ini adalah untuk menyakan kembali bahwa hal ini dapat dicapai secara eksplisit mengakui bahwa organisasi banyak hal sekaligus (Morgan, 1986). Mereka adalah perusahaanyang secara kolektif harus terlibat dalam kegiatan tertentu untuk bertahan hidup. Mereka menyediakan adegan untuk individu karierisme dan politik interpersonal.

Mereka sering dikurangi menjadi medan pertempuran antara faksi saingan. Mereka adalah arena di mana orang membangun makna dan terlibat dalam semua jenis kegiatan simbolis signifikan. Dan seterusnya. Cara kita memahami ini banyak dimensi, dan menilai signifikansi mereka adalah suatu hal perspektif, dibentuk oleh semua jenis motivasi dan niat. Jika kita dibebankan dengan pengelolaan organisasi kita dapat menemukan satu perspektif lebih bermanfaat daripada yang lain. Jika tujuan kita adalah untuk kritik atau untuk merevolusi hubungan sosial yang ada,kita lebih cenderung untuk mendukung dan masih mengadopsi lain. Seperti seniman, kita menghadapi masalah perspektif apa pun yang kita pilih untuk mengadopsi, lain diperas dari pandangan. Pemahaman tentang sifat metaforis pengetahuan sehingga menyebabkan masalah dasar epistemologi. Ini membuat kita menyadari bahwa lembaga manusia dan keterbatasan yang ditetapkan oleh perspektif yang mendasar dalam generasi pengetahuan, dan bahwa pengetahuan kita selalu jatuh singkat dalam mewakili tekstur penuh realitas. Banyak kita sebagai manusia berhadapan dengan kompleks, multi-dimensi dan dunia paradoks, adalah bahwa pengetahuan kita dapat melakukan tidak lebih dari membuat representasi yang lemah dan agak uni-dimensi dunia itu. Meskipun prestasi dalam teknologi mungkin meyakinkan kita bahwa kita jauh lebih berpengetahuan daripada kita sebenarnya – sejak kemampuan untuk memanipulasi dengan hasil yang diprediksi adalah bukan ukuran sebenarnya dari pengetahuan atau pemahaman pengetahuan kita selalu jatuh pendek dari negara ideal yang filsuf dari Plato ke Hegel telah mendorong kami untuk mencapai.

3. Akuntansi sebagai “metaphorical enterprise”

Ini mungkin tampak bahwa diskusi kita telah membawa kita jauh dari topik akuntansi. Tapi kita tepat pada intinya karena akuntansi adalah akhirnya berkaitan dengan masalah representasi dan "akuntansi untuk". Seperti organisasi teori, akuntan akhirnya harus mewakili realitas multi-dimensi yang kompleks melalui konstruksi metafora yang selalu terbatas dan tidak lengkap. Praktik akuntansi dibingkai oleh menyeluruh metafora mendorong pandangan numeric realitas. Sama seperti teori organisasi awal berusaha untuk mewakili organisasi melalui prinsip birokrasi berasal dari gambar bahwa organisasi adalah mesin, akuntan mencoba untuk mewakili organisasi dan kegiatan mereka di hal jumlah. Ini adalah metafora. Dan seperti semua penggunaan metafora, memberikan tapi parsial dan tidak lengkap representasi dari realitas yang angka berhubungan. Numerik tampilan highlights aspek-aspek realitas organisasi yang yang diukur dan dibangun ke akuntansi Kerangka (misalnya arus biaya, pendapatan dan nilai-nilai lain), tetapi mengabaikan aspek-aspek organisasi realitas yang tidak dapat diukur dalam cara ini. Sama seperti kita mungkin mencoba untuk menilai kualitas makan malam terakhir pada skala 1-10, dan dalam memberikan itu "9" yang menangkap itu memang makanan yang sangat baik, numerik akuntan bentuk representasi menyediakan sangat "tipis" dan karakterisasi terbatas. Ia meninggalkan banyak kualitas dan secara keseluruhan semua pengalaman makan dari akun. Metafora "itu adalah 9" sisa-sisa diam pada banyak hal. Kami menangani di sini salah satu masalah utama dalam praktek akuntansi. Akuntan memiliki lama mengakui keterbatasan numeric mode representasi, tetapi telah sembelih dalam upaya mereka untuk mengatasinya karena pandangan numerik telah disamakan dengan pandangan objektif. Gagasan bahwa akuntan mewakili realitas "seperti" melalui sarana angka yang obyektif dan bebas nilai, memiliki mendung wawasan jauh lebih penting yang akuntan selalu terlibat dalam menafsirkan realitas yang kompleks, sebagian, dan dengan cara yang berat tertimbang mendukung apa akuntan mampu mengukur dan memilih untuk mengukur,melalui skema tertentu akuntansi untuk diadopsi. Tapi itu tidak berarti akhir dari masalah ini, karena dalam kerangka numerik. Mengingat kenyataan, teori akuntansi dan akuntansi Praktek telah dibentuk oleh lainnya metafora yang menawarkan pemandangan bersaing untuk bagaimana numerik realitas harus terwakili dan dipahami (Davis dkk, 1982). Akuntansi sebagai suatu disiplin telah dibangun dan berubah nya identitas selama bertahun-tahun, dengan cara yang menyediakan paralel dekat dengan yang ditemukan dalam organisasi teori. Sama seperti teori organisasi telah dikembangkan dan diperkaya oleh organisasi melihat sebagai mesin, organisme, otak cybernetic, budaya,sistem politik, instrumen dominasi, dan sebagainya, teori akuntansi telah dibentuk dan dibentuk oleh interpretasi metaforis yang mendorong akuntan untuk membangun dan menafsirkan makna dan manfaat dari skema akuntansi yang berbeda dari semua jenis titik pandang. Sebagai contoh, di sini adalah daftar dari beberapa utama metafora yang telah diberikan berdampak pada baru-baru ini teori akuntansi: Akuntansi sejarah: pandangan bahwa akuntansi yang bersangkutan dengan memberikan catatan setia transaksi suatu perusahaan, dan dengan pelaporan transaksi tersebut dengan cara yang sesuai dengan kebutuhan pengguna (misalnya Paton & Littleton, 1940; Littleton, 1953). Akuntansi sebagai pandangan ekonomi bahwa akuntansi harus mencoba untuk cermin realitas ekonomi saat ini dan mencerminkan prinsip ekonomi dasar (lihat, misalnya, Davis dkk, 1982). Akuntansi sebagai informasi ~ pandangan bahwa akuntansi harus menjadi bagian dari kerangka yang lebih luas MIS (misalnya Prakash & Rappaport, 1977; Snowball, 1980). Akuntansi sebagai bahasa: pandangan bahwa akuntansi menyediakan konsep dan kerangka acuan yang struktur berpikir, percakapan, persepsi dan pengambilan keputusan (misalnya Belkaoui, 1978), terutama untuk mendukung kapitalisme. Akuntansi sebagai retorika: pandangan bahwa akuntansi, dan perdebatan tentang sistem akuntansi yang berbeda, sebagian besar pertanyaan argumen dan wacana di mana berbagai pendukung berusaha untuk meyakinkan orang lain dari superioritas dari satu prinsip di atas yang lain (misalnya Arrington, 1987). Akuntansi sebagai politik, pandangan bahwa akuntansi dan akuntansi sistem mencerminkan dan mendukung nilai-nilai dan kebutuhan kelompok kepentingan specillc, dan bahwa informasi akuntansi dibangun dan digunakan sebagai sumber daya dalam membentuk politik perusahaan, terutama dalam pengambilan keputusan dan manajemen kesan (misalnya BurcheU et aL, 1980).

Akuntansi sebagai mitologi: pandangan bahwa sistem akuntansi menyediakan sumber daya masyarakat untuk digunakan dalam mempertahankan mitos rasionalitas, dan sebagai sarana membenarkan. rasionalisasi dan melegitimasi keputusan yang pada akhirnya melayani tujuan-tujuan individu dan sosial lainnya (misalnya Boland, 1982). Akuntansi sebagai sihir: pandangan bahwa di bawah veneer rasionalitas, akuntansi dan penggunaan akuntansi Informasi merupakan bagian dari masyarakat "tata krama" melayani fungsi yang sama untuk pengambil keputusan modern sebagai isi perut ayam disajikan untuk dokter penyihir tua (mis Perjudian. 1977). Akuntansi sebagai kontrol disiplin: pandangan bahwa salah satu fungsi utama dari akuntansi adalah untuk latihan pengawasan dengan menciptakan "visibilitas": seperti penjara sering dirancang untuk memaksimalkan visibilitas dan pengawasan tahanan,sistem akuntansi sering dirancang untuk meningkatkan visibilitas dan pengawasan dilakukan lebih karyawan, bahkan mereka yang bekerja di lokasi terpencil tanpa langsung bentuk pengawasan (misalnya Burchell dkk, 1980).

Akuntansi sebagai ideologi: pandangan bahwa sistem akuntansi merupakan bagian dari aparat ideologis yang menopang kemampuan masyarakat untuk memproduksi dan mereproduksi dirinya dalam sesuai dengan prinsip yang jelas. (mis Merino & Neimark, 1982; Tinker dkk, 1982).

Akuntansi sebagai dominasi dan exploitatiom pandangan akuntansi yang menyediakan teknik untuk ekstraksi kekayaan dalam mendukung kelompok kepentingan elit, baik di biaya Ibu Alam (dalam hal sumber daya alam dan keseimbangan ekologi planet ini), dan dari orang yang bekerja dalam pelayanan orang lain (misalnya Tinker, 1985). Semua metafora ini telah dikembangkan untuk membentuk interpretasi bersaing mengenai sifat dan pentingnya akuntansi, dan bagaimana prinsip akuntansi yang dapat atau harus dikembangkan. Menariknya, mereka semua memahami signifikan unsur apa akuntansi adalah semua tentang, dan sering menyarankan prinsip akuntansi yang menarik untuk desain. Namun, tidak ada satu metafora menggenggam sifat total akuntansi sebagai social fenomena, akuntansi, seperti aspek lainnya kehidupan sosial, secara inheren kompleks, multi-dimensidan paradoks. Akuntan dan teori akuntansi berdiri di persis sama hubungan dengan kenyataan ia ingin mewakili seperti halnya artis, organisasi teori atau orang lain yang ingin memahami beberapa aspek yang kompleks dari dunia di sekitar kita. Dalam mengenali ini, akuntan dapat bergerak menuju epistemologi baru untuk memahami dan melakukan kerajinan mereka.

4. Akuntansi dan “mitos ojektivitas”

Secara historis, keyakinan telah mengembangkan akuntansi yang didasarkan pada pencarian untuk objektivitas dan, dengan implikasi, bahwa adalah mungkin untuk akuntan menjadi obyektif dan untuk menyajikan realitas situasi dalam "benar" cara. Jelas, ini adalah mungkin ideal, untuk, seperti yang ditunjukkan di atas, akuntan mampu melakukan tidak lebih dari pemahaman terbatas aspek realitas yang akuntansi mereka skema berhubungan. Akuntansi tidak pernah dapat benar-benar Tujuan, untuk, George Berkeley diamati dalam abad ketujuh belas, objektivitas selalu sebagai banyak bagian dari pengamat sebagai objek yang diamati. Akuntan terkait dengan pengamatan mereka melalui prinsip dan praktek akuntansi yang pada akhirnya berdasarkan metafora menciptakan cara-cara parsial dan sepihak dari tampilan Dunia. Mitos objektivitas menyamarkan benar sifat akuntansi dan menciptakan banyak operasional masalah karena, karena setiap akuntan berlatih tahu, itu sangat baik mungkin untuk mempertahankan objektivitas seseorang diserang dekat dari orang-orang yang memiliki pengetahuan rinci tentang situasi yang laporan akuntan berhubungan. Dalam praktek yang sebenarnya, banyak orang tahu bahwa pekerjaan akuntan berdasarkan agak sewenang-wenang asumsi dan konvensi. Mereka tahu bahwa akuntan benar-benar dalam bisnis mencoba untuk membujuk orang lain yang nya konsep, atau set terbaru dari tokoh, "memberikan benar dan pandangan yang adil "atau memiliki wawasan unggul, ketika pada kenyataannya pandangan ini, apa pun angka mungkin mengatakan, adalah sebagai parsial seperti yang lain. Pandangan akuntan realitas sering membawa lebih berat daripada pandangan lain, karena hubungan kekuasaan yang terkait dengan alokasi dan kontrol dari sumber daya yang langka Tapi ini harus sama sekali tidak dilihat sebagai akibat akuntan "objektivitas".

5. Akuntansi sebagi seni intepretatif

Satu-satunya solusi jangka panjang yang layak untuk ini Masalah terletak dalam mengenali dan menerima subjektivitas dasar akuntansi, dan dalam mengembangkan kode praktek yang akan memungkinkan akuntan untuk mengakui bahwa dia bukanlah "Tujuan komentator ", tetapi orang yang terlibat dalam web kompleks realitas konstruksi. Akuntan merupakan situasi yang kompleks, seperti vitalitas ekonomi suatu perusahaan, manfaat dari keputusan investasi tertentu atau operasional efektivitas sistem produksi, di terbatas dan agak sepihak cara. Tapi representasi ini menjadi bagian dari kain melalui yang situasi "menyumbang" kemudian ditopang atau diubah. Akuntan menafsirkan realitas. Tapi interpretasi mereka - dalam bentuk laporan tentang vitalitas ekonomi secara umum, modal keputusan anggaran, atau biaya over-menjalankan laporan - menjadi sumber daya dalam pembangunan berkelanjutan dan rekonstruksi realitas, akuntansi ini laporan digunakan untuk membentuk atau merasionalisasi keputusan untuk masa depan. Empat contoh singkat akan berfungsi untuk menggambarkan bagaimana akuntan berperan aktif dalam web ini realitas konstruksi, membentuk dan mempertahankan realitas organisasi melalui cara-cara parsial melihat.

a. Akuntansi dan budaya korporasi

Sistem akuntansi melakukan lebih dari sekedar memantau atau cermin realitas; mereka juga membentuk realitas. Perhatikan, misalnya, bagaimana pengenalan kontrol keuangan yang ketat dapat membentuk kembali budaya dan orientasi umum organisasi. Misalnya, di rumah sakit sistem memperkenalkan yang membuat pasien atau departemen keuntungan atau biaya pusat, perawat dan staf lain sering berakhir sebagai ekstensi dari sistem keuangan baru, perekaman dan mengalokasikan waktu dan penggunaan bahan jauh lebih ketat daripada di bawah yang lebih tradisional Sistem manajemen (Davis, 1986). Di proses, hubungan perawat dengan pasien di satu sisi dan dokter di sisi lain, berubah, sebagai orientasi untuk mengendalikan biaya, atau "tetap dalam anggaran", terasa menganggu pada keputusan yang digunakan didominasi oleh pertimbangan kesehatan. Proses ini tampaknya sangat jelas dalam kaitannya dengan aspek yang lebih kualitatif keperawatan, terutama di nonlife mengancam situasi. Di bawah persyaratan "Pertemuan anggaran "orientasi kerja seluruh keperawatan Staf dapat mengubah menuju administrasi daripada fokus pasien-oriented. Kontrol keuangan dapat membuat rumah sakit lebih efisien. Tetapi mereka juga dapat membuat mereka kurang manusiawi. Sistem akuntansi memahami dan bentuk aspek penting dari realitas menjalankan rumah sakit, terutama aspek ekonomi dan keuangan, namun dalam prosesnya, mereka juga mengubah sifat dan kualitas aspek lainnya.

b. Akuntansi dan perubahan teknologi

Kebanyakan organisasi sekarang memerlukan modal yang pengeluaran dalam teknologi baru dikenakan semacam penilaian keuangan yang ketat. Ini penilaian mungkin sering melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menentukan kelayakan finansial dan ekonomi proposal, tetapi meninggalkan aspek-aspek lain, seperti konsekuensi sosial dan manusia secara umum, dan bahkan dampak strategis yang lebih luas, belum terselesaikan. Sebagai hasil, pengambilan keputusan sering dilakukan dalam cara yang mempromosikan "biaya kesadaran", di mengorbankan pemahaman yang lebih luas tentang implikasi dari perubahan teknologi yang diusulkan. Keberadaan teknik dan data untuk mengevaluasi proyek dengan cara uni-dimensi cenderung mendorong uni-dimensi pengambilan keputusan. Sekali lagi, kita memiliki contoh bagaimana akuntansi praktek yang memahami aspek "realitas" dari organisasi pengambilan keputusan, dapat memiliki mengganggu pengaruh pada orang lain.

c. Akuntansi dan kebijakan sosial-ekonomi

Dalam 1984-1985 penambang batubara menyerang di U.K. praktik akuntansi dan biaya terkait dan lainnya Data keuangan yang digunakan untuk tiba di National Dewan batubara (NCB) perhitungan untuk apa yang merupakan sebuah tambang batu bara ekonomi, dengan maksud untuk rasionalisasi tambang yang harus tetap terbuka, dan yang harus ditutup. Perhitungan didasarkan pada banyak konvensi akuntansi rinci,asumsi berkaitan dengan harga batubara, dan pada asumsi bahwa itu adalah sah untuk konsep dan membatasi ekonomi penutupan pit untuk biaya dan pendapatan langsung berhubungan dengan operasi NCB (lihat Berry et al., 1985). Ada alternatif untuk prinsip akuntansi yang dipilih untuk menghitung profitabilitas. Harga batubara yang digunakan untuk memperkirakan pendapatan masa depan diasumsikan keputusan sosial dan politik yang akan menghasilkan energi nuklir menyediakan sumber utama listrik di masa depan. Juga, biaya tunjangan pengangguran yang timbul dari penutupan tambang yang dipilih, yang akan memiliki jatuh pada Pemerintah Inggris daripada langsung pada NCB, dikeluarkan dari perhitungan, meskipun Pemerintah Inggris, jurubayar utama untuk NCB, akhirnya harus membayar tagihan --whether dalam bentuk upah atau tunjangan pengangguran. Intinya adalah bahwa keputusan tentang apa yang merupakan suatu pit ekonomi didukung oleh banyak pilihan sosial dan politik, dan bahwa akuntansi dan prinsip-prinsip ekonomi yang digunakan dalam pengambilan keputusan yang sebenarnya ditangkap tetapi aspek kecil keputusan sosial-politik yang lebih luas menjadi dihadapi.

d. Akuntansi dan “cara pandang pemegang saham” terhadap organisasi

Praktik akuntansi banyak diarahkan untuk menyediakan dan mempertahankan pandangan pemegang saham organisasi, tetapi dalam beberapa tahun terakhir, gagasan melihat organisasi dari "perspektif pemangku kepentingan" telah tumbuh di pentingnya. Semakin, organisasi yang menjadi dilihat sebagai sebanyak yang properti dan keprihatinan karyawan, pelanggan, manajer dan masyarakat umum, karena mereka adalah "pemilik", dalam arti bahwa masing-masing kelompok memiliki saham dalam, apakah baik atau buruk, di keberadaan suatu organisasi. Mereka yang memberikan modal secara hukum dapat memiliki organisasi, tapi karyawan dan manajer investasi kerja mereka kehidupan, karir, kreativitas, energi dan inisiatif. Pelanggan mungkin sangat tergantung pada kualitas produk organisasi untuk mereka terus kesejahteraan. Masyarakat luas juga memiliki saham dalam memastikan bahwa organisasi adalah baik warga negara, dan tidak mencemari lingkungan atau terlibat dalam lainnya secara sosial tidak bertanggung jawab praktek. Akuntan biasanya bekerja dengan kepentingan hanya satu atau dua dari kelompok stake-holder ini di keberatan, meskipun kesehatan dan kesejahteraan organisasi akhirnya dapat menuntut pandangan yang lebih luas.

6. Implikasi dan kesimpulan

point tentang empat contoh akuntansi dalam praktek adalah bahwa mereka semua menggambarkan: (a) perspektif berbasis sifat alamiah dari akuntansi (b) bagaimana akuntansi merupakan pusat proses konstruksi realitas dalam sebuah organisasi, membentuk gaya pengambilan keputusan sesuai dengan nilai-nilai dan perspektif yang mendasari akuntansi prinsip yang digunakan. Akuntan terjebak dalam proses konstruksi realitas. Mereka memahami dan menyampaikan realitas yang kompleks dengan cara parsial, pemahaman dan penyampaian realitas ini membantu untuk mempertahankan realitas seperti yang mereka rasakan.

Salah satu tantangan utama yang dihadapi akuntansi profesi adalah untuk mengatasi keterbatasan-keterbatasan penting, daripada memegang teguh konsep objektivitas yang sudah usang, mereka harus menkonfrontir subjektivitas dasar atas “kerajinan mereka” dan mengembangkan sarana mengatasi keterbatasan ini.

Dalam pandangan morgan, ini akan membawa mereka untuk mengadopsi lebih banyak gaya interpretatif dari akuntansi, membangun prinsip-prinsip atas dasar: (a) akuntansi adalah interpretatif seni dan selalu- berbasis perspektif; dan (b) "bahwa tantangan yang dihadapi akuntan adalah untuk mengembangkan bentuk-bentuk praktik akuntansi yang menekankan bagaimana laporan akuntansi dan wawasan harus dianggap dan digunakan sebagai elemen percakapan komunikasi atau dialog, bukan sebagai klaim dasar atas pernyataan tertentu dari objektivitas atau "kebenaran".

Sebuah model untuk mengembangkan pandangan interpretatif ini akuntansi ditemukan di Morgan (1986), di mana pandangan bahwa manajer yang efektif dan analis organisasi harus ahli dalam "membaca" situasi yang mereka sedang berusaha mengatur dan mengusahakan dapat dikembangkan. Mereka harus belajar untuk melihat dan memahami banyak dan dimensi pertentantangan organisasi, dan menemukan cara menyatukan mereka untuk memberikan pemahaman kritis tentang beberapa arti dan berbagai tindakan mungkin dengan yang mereka dihadapi. Manajer ahli mampu mengembangkan bakat untuk membaca situasi yang rumit dengan berbagai skenario dalam pikiran, dan memformulasikan tindakan yang tepat dengan pemahaman yang diperoleh. Dalam cara yang sama, akuntan harus sensitif dengan banyak dimensi realitas yang mereka berusaha untuk "mencatatnya". Mereka perlu belajar bagaimana untuk menggali dimensi ini sehingga beberapa wawasan dapat muncul, untuk memberikan pemahaman berbasis luas dan platform untuk tindakan yang relevan. Daripada upaya untuk me-representasikan situasi secara sempit, melalui skema akuntansi satu sisi saja, mereka harus bertujuan untuk mengembangkan skema akuntansi berbasis luas. Namun yang paling penting, skema apa pun yang mereka gunakan mereka harus selalu sensitif terhadap unsur-unsur realitas yang biasanya dikecualikan oleh skema, untuk elemen-elemen yang disertakan. Mereka harus menyadari bahwa dalam menggunakan skema yang menyoroti tertentu aspek realitas organisasi, mereka selalu cenderung melenyapkan aspek-aspek lain dari pandangan mereka. Pada dasarnya, pendekatan ini membutuhkan reflektif dan pemahaman kritis hubungan antara akuntan dan apa yang "dicatat", dan kemampuan untuk membedakan dimensi tersembunyi atau ditekan dalam seperangkat tertentu dari akun atau pendekatan interpretasi akun tersebut. Akuntan telah lama menghargai pentingnya akuntansi "double-entry" dalam menghasilkan akun. Apa yang morgan anjurkan disini adalah tentang adanya semacam "doube view accounting " dalam penafsiran akun.

Akuntan harus mengakui ketegangan (perbendangan kepentingan) yang ada antara "dunia seperti yang dilihat oleh akuntan", dan" dunia dalam akal yang lebih luas ". Dalam mengenali ketegangan (perbendangan kepentingan) ini, akuntan akan mulai berinteraksi dan "berdialog" dengan situasi dalam model penafsiran yang jauh lebih terbuka, daripada ketika mereka melihat diri mereka sebagai penghasil pernyataan objektif dan "benar". Mereka akan melihat bahwa tujuan akhir mereka harus ke mengembangkan seni "membaca" dan menggali situasi untuk menghasilkan kecerdasan, wawasan yang dapat ditindaklanjuti, daripada menghasilkan laporan teknikal yang kaku sebagai tujuan dalam diri mereka. Dalam prosesnya, mereka akan dapat mengembangkan pendekatan akuntansi yang mampu mengatasi banyak masalah dan ketegangan (perbendangan kepentingan) yang menjadi ciri hubungan antara akuntansi, organisasi dan masyarakat.

Tuesday, April 21, 2015

Perjuangan Mencari Tiket Mudik Lebaran 2015

Berawal dari Mutasi kerja di Jakarta, sebelumnya 2 tahun tidak mudik karena penempatan kerja di Manado, sekarang harus rebutan cari tiket mudik sebelum lebaran. 5 hari yang lalu H-90 lebaran mencari tiket kereta api tapi gagal, sekarang masih mencari lagi kereta tambahan tapai masih belum ada rilis resmi ini penampakanya dari twitter PT.KAI 121
yah paling tidak masih ada harapanlah, siap2 bergadang lagi ini. jujur aja ini adalah pengalaman pertama saya berburu tiket lebaran dengan kereta api. alternatif lain seh naik pesawat tapi selain mahal; juga masih perlu dihitung lagi biaya dan waktu untuk naik travel dari bandara ke rumah. Semoga mudik tahun ini lancar aminnnn #Lebaran2015

Monday, December 29, 2014

POLA PIKIR PENYERAPAN ANGGARAN NEGARA YANG KEBABLASAN

Akhir tahun adalah momen yang paling ditunggu-tunggu oleh satuan kerja pemerintah untuk menyerap abis anggarannya, tak sedikit yang harus sampai mengantri sampe malam-malam di KPPN ( Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara, kok bisa ya? ada yang bilang ah itu biasa aja kan setiap tahun memang begitu. Ada yang juga bilang itu karena proses tender proyek yang memang memakan waktu lama sehingga proyek baru bisa ditandatangani bulan november.

Dalam tatanan pemerintahan yang bagus kita mengenal adanya konsep perencanaan anggaran, seharusnya dari awal tahun hal ini sudah bisa dilakukan dengan baik, dan tidak harus menumpuk di akhir tahun, keuntungan dari penyerapan dana di awal tahun adalah rakyat bisa lebih cepat menikmati hasil dari kegiatan/proyek yang dilakukan pemerintah, misalnya saja pengedaan mobil ambulan untuk puskesmaskalo sudah bisa dilakukan di bulan januari maka rakyat bisa menikmati fasilitas ini dari awal tahun, dan tidak perlu menunggu baru du bulan Desember.

Hal kedua adalah efektifitas dari penyerepan di akhir tahun yang kurang baik, karena bisa jadi satuan kerja di akhir tahun masih banyak dana sehingga kegiatan dan proyek dilaksanakan hanya untuk mengejar penyerapan saja namun tidak jelas outputnya, misalnya kegiatan sosialisasi yang menjamur di akhir tahun bayangin aja tuh banyak banget honor-honor gak jelasnya. Ini saya alami sendiri di front office menerima pencairan honor salah satu Universitas di manado sebanyak 115 honor yang semua kegiatannya mirip dan ditagihakn semua di bulan Desember, mereka sempat berpikir gak ya bahwa lonjakan penarikan dana yang membengkak di akhir seperti ini akan menarik kecurigaan aparat pemerika seperti BPK dan KPK. Malah pernah juga suatu saat kami dimintai foto kopi bukti pencairan dana oleh KPK atas salah satu pencairan dana proyek pengadaan fikitf sebuh instansi di wilayah bayar kantor kami .. miris kan??

Hal ketiga adalah tarkait dengan pengelolaan kas negara, bayangkan saja di akhir tahun pemerintah harus menggenjot penerimaan pajak dan non pajak demi membiayai kegiatan yang gak jelas seperti itu bahkan kalo kurang harus ngutang sana sini apalagi sampe hati tuh ada yang dananya dikorupsi lagi.. ckckck

semoga saja pola pikir ini akan berubah di tahun-tahun mendatang menjadi lebih baik

Thursday, October 2, 2014

Sudah lama gak posting... akibat males repot dan sebagainya.. ga terasa udah mo 2 tahun hidup di manado, setelah 5 tahun tinggal di gorontalo sekrg sudah jalan 2 tahun di manado semua ini demi mengabdi kepada ibu pertiwi, yah sebagai PNS pusat yg harus siap pindah-pindah keliling Indonesia ini penampakan kantor ane kerja sebelum di renovasi.. alamtnya di Jl. 17 Agustus Kota Manado
ntr sambung lagi lg cr foto yg sudah renovasi

Wednesday, April 11, 2012

Konspirasi Israel -Iran Melambungkan Harga Minyak Dunia

Siapa negara yang paling berani berteriak lantang menentang amerika dan Israel? jawabnya pasti Iran, ya Presiden Mahmud Ahmadinejad sering melontarkan komentar-komentar kerasnya yang anti Amerika dan Israel. Saya yakin semua itu hanya sandiwara belaka, dibalik sikapnya yang seperti itu fakta sejarah membuktikan lebih dari 2500 Tahun bangsa persia telah bersahabat baik dengan orang Yahudi. Bahkan sampai abad 20-an Iran sering membeli senjata militer dari Israel dan Amerika. Sekarang ini lebih dari 25ribu orang Yahudi yang hidup berkecukupan, bebas dan aman di Iran sebaliknya warga muslim ahlu ditindas oleh pemerintah yang mengaku sebagai republik Islam itu.

Gara-gara ketegangan di timur tengah ini perlahan tapi pasti harga minyak dunia merangkak naik, apalagi Iran bersikeras akan menutup Selat Hormus, dan berpatroli militer di sekitarnya, dimana selat hormus ini adalah jalur utama perdagangan minyak asia-eropa. dan sekarang efeknya sangat kita rasakan sekarang ini di Indonesia, menjelang kenaikan BBM per 1 april 2012 banyak demo anarkis terjadi di hampir semua kota-kota besar di Indonesia. banyak mobil dinas pemerintah di rusak, dilempari, bahkan dibakari oleh para demonstran. Sungguh rentan memang negeri kita ini, mudah dilemahkan dan dihancurkan, diadu domba satu sama lain.

SEjarah Dunia membuktikan Kaum Syiah di Iran tidak pernah memerangi yahudi zionis, malah mereka selama ini bersahabat baik. di sisi lain seringkali mereka menusuk muslim dari belakang.

kenaikan BBM memang ditunda 6 bulan lagi namun efeknya terhadap haraga sudah sangat demikian parah, walaupun BBM tidak jadi naik namun harga sembako sudah naik duluan, negara kita besar namun lemah, mudah sekali diadu domba dan dihancurkan. memang sudah saatnya kita selalu waspada terhadap semua fitnah dan konspirasi kaum perusak itu, mereka hanya mengejar kekuasaan di dunia ini karena memang surga bagi mereka adalah dunia ini seisinya, mereka tidak percaya akan datangnya hari pembalasan kelak.

Thursday, March 22, 2012

bekerja di gorontalo membuat saya kangen bahasa inggris



In this opportunity I try to use English in my post this time. More than eight years I worked in the finance ministry many ups and downs that I experienced one of these experiences as well as the placement test for a lot of work outside of Java, had five years of work I put in Gorontalo sulawesi island and has been a year and a half of living far from family . Because since the end of 2011 my wife and children back home in kediri pare because my son started school playgroup.
I can only three or four times a year to go home to visit families at home, unlike the others who can meet family every day at home because of working close to home. If you now work at like in my own place in pare, and luckily you have you should be grateful to it, because it's all the gifts of God's grace and pleasure.
Pare my hometown in kediri is a village in East Java in Indonesia known as the english village because of so many English language courses where there especially for small English at tulung rejo village,i do myself only got to learn basic english language courses there only for three months, as the natives pare I really like English because but now it's just busy at work makes me no time to learn more about the English language is really ironic, isn't it?, but what can I say, just lived it all with a sense of optimism and positive thinking. Yes or no? I always hoped that someday I can have the opportunity to learn English again on pare with the conditions there are comfortable, beautiful and full of tranquility and happiness.
Pray for me, O friend .. hopefully in the near future I immediately transferred closer to home again amen.

Monday, September 19, 2011

Pembayaran dari TVI PTC dan penukarannya ke rupiah melalui INDOPAYPAL

Halo semua..!!
pada kesempatan kali ini saya mau sharing info PTC yakni TVI PTC di mana ane telah berhasil menarik dana sebesar $27 ke akun alertpay ane , ini gan screen shootnya (klik untuk memperbesar)



terus ane juga berhasil menukarkannya dengan rupiah melalui INDOPAYPAL untuk kali ini ratenya dibeli Rp.8000 per dollar gan..(klik untuk memperbesar)



semoga dengan postingan ini agan2 tetep semangat bisnis PTCnya

Saturday, July 2, 2011

Rancangan Rumah di Kampung


Alhamdulilah, 3 bulan yang lalu berbekal pinjaman Bank ane nekad beli rumah dikampung, kecil sih ya lumayanlah buat investasi, pertimbangan membeli rumah dengan pinjam bank lebih menguntungkan karena bunga pinjaman bank pertahun marginnya lebih kecil daripada kenaikan harga properti tiap tahunnya.



sebagai contoh aja aja jika bunga pinjaman bank pertahun adalah 17% dikali 5 tahun maka total bunga adalah 85%, namun jika kita bandingkan dengan kenaikan harga properti 5 tahun kedepan bisa-bisa sudah naik 150%.



ini gan denah awalnya :



Kekurangan dari rumah ini yakni tidak adanya dapur dan kamar mandi, karena penghuni lama memakai bangunan non permanen dapur dan kamar mandi/wc di belakang. kekurangan lainnya yakni halaman yg sempit cuma panjang 4 M jika ingin menambahkan carport maka kamar tidur depan harus dikorbankan.



Dengan berbekal daya imajinasi saya akhirnya berandai-andai untuk merehab rumah tersebut dengan :

1.menambahkan kamar tidur pembantu;
2.menambahkan carport dengan konsekuensi menggeser kamar depan ke belakang;
3.menghilangkan dinding ruang makan dan menjadikan ruangan keluarga lebih luas;
4.menambahkan pintu samping agar ventilasi udara lebih bagus;
5.menambah dapur di ruang tengah serta kamar mandi/wc di belakang.

kira2 rancangannya gini gan :


InsyaAllah semoga impian tersebut bisa cepat terwujud dalam waktu dekat. Amin